Blog

5 Keuntungan Pemrograman Berorientasi Objek (OOP) Dalam PHP

 

5 Keuntungan Pemrograman Berorientasi Objek (OOP) Dalam PHP

PHP     1 minggu yang lalu


OOP diciptakan untuk membuat hidup developer lebih mudah. Dengan menggunakan OOP, Anda dapat membagi masalah menjadi masalah yang lebih kecil yang relatif mudah dipahami.

Tujuan utama OOP adalah: semua yang ingin Anda lakukan, lakukan melalui objek. Objek pada dasarnya adalah potongan kecil kode yang terpisah, yang dapat menggabungkan data dan perilaku bersama. Dalam suatu aplikasi semua objek ini terhubung satu sama lain, mereka berbagi data di antara mereka dan memecahkan masalah.

OOP dapat dianggap lebih baik dari banyak aspek, terutama ketika Anda mempertimbangkan waktu pengembangan dan biaya pemeliharaan. Manfaat utama OOP dapat dipertimbangkan sebagai berikut:

Dapat digunakan kembali (Reusability): Suatu objek adalah entitas yang memiliki kumpulan properti dan metode yang dapat berinteraksi dengan objek lain. Suatu objek dapat mencukupi atau mungkin memiliki ketergantungan terhadap objek lain. Tetapi suatu objek biasanya dikembangkan untuk memecahkan serangkaian masalah tertentu. Jadi, ketika developer lain menderita dari serangkaian masalah yang sama, mereka hanya bisa memasukkan kelas Anda ke proyek mereka dan menggunakannya tanpa memengaruhi alur kerja yang ada. Ini mencegah "DRY", yang berarti "Don't Repeat Yourself". Dalam pemrograman fungsional atau modular, menggunakan kembali dimungkinkan tetapi rumit.

Refactoring: Ketika Anda perlu memperbaiki proyek Anda, OOP memberi Anda manfaat maksimal karena semua objek adalah entitas kecil yang mengandung properti dan metodenya sebagai bagian dari dirinya sendiri. Jadi refactoring relatif lebih mudah.

Extensible: Jika Anda perlu menambahkan fitur ke proyek Anda, Anda dapat mencapai hasil terbaik menggunakan OOP. Salah satu fitur inti OOP adalah ekstensibilitas. Anda dapat memperbaiki objek Anda untuk menambahkan fitur. Saat melakukannya, Anda masih dapat mempertahankan kompatibilitas mundur objek ini sehingga berfungsi baik dengan basis kode lama. Atau Anda dapat memperluas objek dan membuat objek yang sama sekali baru yang mempertahankan semua properti dan metode yang diperlukan dari objek induk dari mana ia berasal, dan kemudian memaparkan fitur baru. Ini disebut "inheritance (warisan)" dan merupakan fitur yang sangat penting dari OOP.

Pemeliharaan (Maintenance): Kode berorientasi objek lebih mudah dipelihara karena mengikuti konvensi pengkodean yang agak ketat dan ditulis dalam format penjelasan sendiri. Sebagai contoh, ketika seorang developer memperluasnya, merefaktorinya, atau mendebugnya, mereka dapat dengan mudah mengetahui struktur pengkodean bagian dalam dan mempertahankan kode dari waktu ke waktu. Selain itu, setiap kali ada lingkungan pengembangan tim di proyek Anda, OOP bisa menjadi solusi terbaik karena Anda dapat mendistribusikan kode Anda setelah membaginya menjadi bagian-bagian kecil. Bagian-bagian kecil ini dapat dikembangkan sebagai objek terpisah, sehingga developer dapat mengembangkannya hampir secara mandiri. Akhirnya, akan sangat mudah untuk menggabungkan kode.

Efisiensi: Konsep pemrograman berorientasi objek sebenarnya dikembangkan untuk efisiensi dan kemudahan proses pengembangan yang lebih baik. Beberapa pola desain dikembangkan untuk membuat kode yang lebih baik dan efisien. Selain itu di OOP, Anda dapat memikirkan solusi Anda dalam pendekatan yang jauh lebih baik daripada pemrograman prosedural. Karena Anda pertama kali membagi masalah Anda menjadi satu set kecil masalah dan kemudian menemukan solusi untuk masing-masing masalah tersebut, masalah besar diselesaikan secara otomatis


Kami membuat aplikasi pelayanan kependudukan dan administrasi untuk Desa dan Kelurahan. Demo bisa diakses di https://dash.klandesa.com. Silahkan gunakan email: demo@klandesa.com dan password: 123456